Gender dan Kemauan Berbagi Pengetahuan Secara Informal

By | January 7, 2017
test

Download PDF

Gender dan Kemauan Berbagi Pengetahuan Secara Informal

Oleh:
Mahendra Adhi Nugroho

Aktivitas berbagai informasi merupakan interaksi sosial antar individu. Seperti kita ketahui bersama, bahwa secara psikologis sifat dasar laki-laki dan perempuan memilki perbedaan. Dalam memecahkan masalah pria cenderung diam dan menyendiri sedangkan perempuan cenderung berbicara dan berdiskusi (Gray, 1992). Lebih lanjut, Pease dan Pease (2001) menjelaskan bahwa struktur otak antara pria dan wanita berbeda di mana otak wanita mempunyai wilayah verbal lebih luas dan memiliki kemampuan menyimpan suku kata lebih banyak. Wanita juga mempunyai rata-rata berbicara 20.000 kata setiap hari sedangkan pria hanya 1/3 nya, yaitu 7.000 kata per hari. (http://health.liputan6.com). Dalam aktivitas berbagi pengetahuan secara informal interaksi secara verbal dapat memegang peran yang cukup besar. Meski tidak diungkiri bahwa berbagai ilmu pengetahuan juga dapat dilakukan memalui interaksi nonverbal.

Berbagi pengetahuan (knowledge sharing) didefinisikan sebagai aktivitas membagi atau menyebarkan pengetahuan dari seseorang, grup, atau organisasi ke orang, grup, atau organisasi lain (Lee, 2001). Aktivitas berbagi pengetahuan dapat terjadi dalam konteks lingkungan dan kondisi. Berbagi pengetahuan dapat terjadi melaui mekanisme formal dan informal (Alavi dan Leidner, 2001). Aktivitas formal merujuk pada aktivitas yang dilakukan dalam kegiatan formal seperti rapat atau forum diskusi resmi. Sebaliknya aktivitas informal mengacu pada aktivitas diluar kegiatan resmi dan mempunyai kecenderungan terjadi secara suka rela.

Dalam melakukan suatu aktivitas diperlukan motivasi. Motivasi dapat berupa motivasi intrinsik yang berasal dari diri sendiri maupun motivasi ekstrinsik yang berasal dari luar dirinya (Sardiman, 2008). Dalam konteks kemauan berbagi informasi secara informal motivasi intrinsik mempunyai kecenderungan peran yang lebih dibanding dengan motivasi ekstrinsik. Perbedaan jenis kelamin dapat dimungkinkan juga berperan dalam kemauan berbagi pengetahuan.

Untuk memberi gambaran dilakukan survei dengan skala Likert 1-7 menggunakan tiga indikator utama yaitu persepsi tentang: 1). Kenyamanan berbagi informasi, 2). Kemauan berbagi informasi, dan 3). Ketersediaan waktu untuk berbagi. Responden adalah mahasiswa yang mengambil mata kuliah yang sama dalam 1 semester dan berusia antara 18-21 tahun dengan jumlah responden 458. Data diolah menggunakan non Hierarchical cluster analysis untuk mengelompokkan kemauan berbagi pengetahuan informasi secara informal menjadi kelompok tinggi, rendah dan sedang. hasil pengelompokan dapat dilihat di grafik.

Dari hasil analisis nampak bahwa hampir setengah kelompok sampel perempuan (45%) mempunyai kemauan rendah untuk berbagi pengetahuan secara informal, proporsi yang sama dengan yang mempunyai kemauan tinggi untuk berbagi pada kelompok sampel yang sama. jika dibandingkan dengan total keseluruhan sampel, kelompok sampel perempuan memiliki pola hasil yang berbeda sedangkan kelompok sampel laki-laki mempunyai pola komposisi antara tingi, sedang dan rendah yang sama dengan total keseluruhan sampel.

Kelompok sampel perempuan memiliki 45% responden yang kemauan rendah untuk membagi pengetahuan secara informal kontras dengan kelompok sampel laki-laki yang hanya 11% responden yang memilki kemauan berbagi pengetahuan/informasi secara informal. Hal tersebut dimungkinkan terjadi karena faktor persepsi rasa aman jika berbagi pengetahuan/infromasi kepada orang lain. Jika orang lain mengetahui hal yang sama maka dapat meningkatkan ancaman. Wanita mewarisi kecenderungan sifat untuk mencari tempat aman karena nenek moyangnya bertugas untuk melindungi rumah, sedangkan laki-laki lebih cenderung mengambil risiko karena nenek moyangnya bertugas untuk berburu, sifat-sifat tersebut masih diwariskan ke manusia modern (Pease dan Pease, 2001). Untuk mengetahui lebih dalam diperlukan studi lebih lanjut.

 

Daftar Pustaka
“Perbedaan Pria Dan Wanita Secara Psikologis”. TipsCaraTerbaik – Kesehatan dan Gaya Hidup. N.p., 2017. Web. 7 Jan. 2017.
“Wanita Bicara 20 Ribu Kata Per Hari, Pria Hanya 7.000 Kata”. liputan6.com. N.p., 2017. Web. 7 Jan. 2017.
Alavi, M. dan D. E. Leidner. “Knowledge management and knowledge management systems: Conceptual foundations and research issues,” MIS Quarterly, 2001, 25(1): 107-136.
Gray, J., “Men Are from Mars, Women Are from Venus:, HarperCollins, 1992
Lee, J.N.“The impact of knowledge sharing, organizational capability and partnership quality on is outsourcing success”, Information and Management, 2001, Vol. 38 No. 5, pp. 5323-35.
Pease, A. and Pease, B. “Why Men Don’t Listen and Women Can’t Read Maps: How We’re Different and What to Do About It”, Harmony, 2001
Sardiman A.M., “Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar”, Jakarta: RajaGrafindo Persada, 2008

 

Informasi Artikel
Nama Penulis : Mahendra Adhi Nugroho
Judul Artikel : Gender dan Kemauan Berbagi Pengetahuan Secara Informal
Tanggal upload : 07 Januari 2017
Tahun Publikasi : 2017
Web site : http://mahendra.biz.id
Cara Sitasi / Menulis di daftar pustaka (APA Stlye) :
Nugroho, M. A. (2017). Gender dan Kemauan Berbagi Pengetahuan Secara Informal. Retrieved from http://mahendra.biz.id.